Kamis, 31 Januari 2013

AKUNTANSI PAJAK PENGHASILAN ( PASAL 21 DAN PASAL 25 ) PENGERTIAN PENGHASILAN PASAL 21

AKUNTANSI PAJAK PENGHASILAN ( PASAL 21 DAN PASAL 25 )
PENGERTIAN PENGHASILAN PASAL 21
    Pph Pasal 21 adalah pajak penghasilan yang dikenakan kepada Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri.

    Subjek PPh 21: Individu pribadi/pegawai yang menerima gaji, pensiun, honorium, dan upah.

    Objek PPh 21 adalah penghasilan tetap, harian,mingguan, honorium, pensiun, tunjangan dan natura dan kenikmatan lainnya.

KETENTUAN PPH PS. 21
    Penghasilan Kena Pajak ( PKP ):
    PKP = Penghasilan Setahun - (Biaya Jabatan dan/atau Biaya Pensiun) – PTKP.

     Perhitungan PPh 21:
    PPh 21 = PKP x Tarif Pajak

Pegawai Tetap: biaya jabatan = 5%, max= Rp.1.296.000/thn
Penerima Pensiun atau THT/JHT: biaya pensiun = 5% x penghasilan, max: Rp.432.000 / thn

KETENTUAN PPH PS. 21
PTKP setahun:
    WP sendiri        = Rp.12, 0 juta
    WP kawin        = Rp. 1,2 juta
    1 anak (maks 3)     = Rp. 1,2 juta/anak

Tarif Pajak:
    s/d  25 juta                =    5%
    > 25 Juta     -    50 juta        = 10%
    > 50 juta    -    100 Juta    = 15%
    > 100 Juta    -    200 Juta    = 25%
    > 200 Juta                =  35%

JURNAL PPH PASAL 21
    Pada saat Pemotongan PPh. Ps 21:
    Dr. Beban Gaji
    Cr.        Hutang Gaji
    Cr.        PPh. Pasal 21 Terutang

    Pada Saat Penyetoran ke Kas Negara :.       
    Dr. PPh. 21 Terutang
    Cr.        Kas

PENGERTIAN PPh. Pasal 25
    Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 25 adalah angsuran PPh yang dibayar per bulan dalam tahun pajak berjalan.

    Subjek PPh Badan: Badan yang dituju oleh undang-undang untuk dikenai pajak terkait dengan penghasitan yang diterima.

    Objek PPh Badan: Sasaran pengenaan pajak dan dasar untuk menghitung pajak terutang. Objek disini adalah penghasilan badan.

KETENTUAN PPh BADAN
    Tarif Pph Badan Dalam Negeri :
                    s/d 50 Juta     = 10 %
            > 50 Juta     -  100 Juta    = 15 %
                    > 100 Juta    = 30  %

    Pajak Penghasilan Terutang :
    = Tarif Pajak x Penghasilan Kena Pajak

    Angsuran Pph Ps 25 Tahun Berjalan :
    = Pph SPT tahun lalu x (1/12)

JURNAL PPH PS 25
    Pada Saat Pencatatan :
    Dr. Uang Muka Pajak
    Cr.    Kewajiban Segera Dibayar – Hutan Pajak

Pada Saat Penyetoran ke Kas Negara :
    Dr.  Kewajiban Segera Dibayar – Hutang Pajak
    Cr.    Kas / Rek. Giro ABA

JURNAL PPH PS 25